Q dan A: MotoGP dan CRT

Motor CRT

Tribun News – Sebagai sebuah aturan baru, banyak yang masih kurang ngeh dengan istilah CRT (Claiming Rule Teams). Berbasis dari sumber-sumber terpercaya di web, mari kita bahas tentang motor CRT yang akan meramaikan balapan kelas MotoGP mulai musim 2012 mendatang. Para peserta dari kategori CRT ini akan ikut bersaing melawan tim pabrikan resmi dan tim satelit.

Apa itu CRT?

CRT adalah singkatan dari Claiming Rule Teams, dan merupakan sebuah kategori baru di kelas MotoGP. Mereka akan berjalan bersama tim pabrik normal dan tim satelit MotoGP (sekarang resmi diklasifikasikan sebagai “factory prototypes” terlepas dari apakah mereka sedang berjalan dalam sebuah tim pabrik atau tim satelit), dan tunduk pada aturan yang sedikit berbeda.

Apa perbedaan aturan antara pemakai CRT dan prototipe pabrik?

Para pemakai CRT diperbolehkan menggunakan bahan bakar lebih banyak dan jumlah mesin yang lebih banyak: sementara pemakai prototipe pabrik akan memiliki 21 liter bahan bakar dan diizinkan untuk menggunakan 6 mesin di 2012 (sama seperti tahun 2011), entri CRT akan diberikan 24 liter bahan bakar dan memiliki 12 mesin untuk musim 2012. Karena keunggulan ini, produsen yang ada (Honda, Yamaha atau Ducati) akan diizinkan untuk mengklaim mesin dari CRT.

Apa artinya “mengklaim mesin” dan bagaimana cara kerjanya?

Jika produsen ingin mendapatkan mesin dari sebuah CRT, mereka dapat membayar 20.000 Euro (mesin + gearbox atau 15.000 Euro untuk mesin tanpa gearbox) untuk membawa motor meluncur ke garasi inspeksi teknis MotoGP setelah race, nantinya mekanik CRT akan membuka mesin dari motor dan menyerahkannya ke pabrik. Untuk menghindari mesin yang diklaim terlalu sering, produsen masing-masing hanya dapat mengklaim 1 mesin dari CRT dan tidak lebih dari 4 mesin dapat diklaim dari masing-masing CRT selama semusim. CRT yang mesinnya telah “hangus” karena diklaim akan diberikan mesin tambahan dari 12 yang dialokasikan untuk satu musim.

Masih ada beberapa rincian yang menjadi bahan diskusi tentang aturan mengklaim ini. Pada kenyataannya, sepertinya tidak mungkin pabrikan akan mengklaim mesin. Karena itu bisa berarti mereka takut dikalahkan oleh motor berbiaya lebih kecil dari motor mereka. Aturan ini ditempatkan hanya sebagai ancaman, untuk mencegah pabrik-pabrik lain memberikan mesin dengan dukungan penuh pabrik tetapi berkedok CRT.

Siapa yang memutuskan mana tim CRT dan mana yang menjalankan tim prototipe pabrik?

Tim harus mendaftar untuk masuk sebagai CRT kepada IRTA, yang mengevaluasi entri grid Grand Prix di semua kelas. Sebuah aplikasi sebagai CRT akan dinilai oleh Komisi Grand Prix (Grand Prix Commision/GPC), badan yang membuat aturan MotoGP yang terdiri dari MSMA (mewakili produsen), IRTA (mewakili tim), Dorna (mewakili penyelenggara) dan FIM (mewakili badan sanksi dan federasi internasional). Keempat anggota GPC harus setuju dengan suara bulat untuk menerima tim sebagai entri CRT, dengan tanpa ada perbedaan pendapat.

Bagaimana GPC memutuskan apakah sebuah entri CRT atau tidak?

GPC akan menilai apakah mereka percaya tim memiliki dukungan dari pabrik dan akan balap dengan mesin yang dikembangkan, dikelola dan disediakan oleh produsen, bukan mesin yang dikelola oleh tim private itu sendiri. Keputusan akan didasarkan tidak begitu banyak pada motor tetapi lebih kepada unsur dukungan dan pembiayaan motor.

Proses pengambilan keputusan yang terbaik diilustrasikan dengan contoh. Tim Aspar telah diterima sebagai entri CRT, dan sepertinya akan menggunakan mesin Aprilia RSV4 yang disewa dari Aprilia. Aspar masih entri CRT, karena ia akan mengelola motor secara independen, hanya mengembalikan mesin untuk Aprilia bila waktunya untuk pemeliharaan. Sebuah tim satelit, di sisi lain, tidak dapat melakukan apapun pada motornya selain mengeluarkan dan mempersiapkannya untuk balap. Setiap motor dilengkapi dengan dua insinyur pabrik yang menjalankan mesin dan elektronik. Tim-tim dilarang untuk mengelola elektronik mereka sendiri, harus melakukannya melalui para insinyur pabrik.

Namun, jika sebuah tim baru dijalankan oleh direktur teknis Aprilia Gigi Dall’Igna dengan motor yang sama, yang didanai oleh Aprilia dan balap dalam warna Aprilia, mereka tidak akan diterima sebagai entri CRT, tetapi sebagai prototipe pabrik. Kehadiran Dall’Igna di tim cukup untuk membuktikan bahwa tim sedang dijalankan oleh Aprilia, bukan tim private.

Di sisi lain, jika sebuah tim swasta membeli Honda RC213V dari HRC – meski merupakan sesuatu yang hampir mustahil, karena motor tidak untuk dijual kepada siapa pun, tapi sebagai ilustrasi jika hal itu terjadi – dan bisa membuktikan bahwa itu dimaksudkan untuk menjalankan RC213V tanpa gangguan atau keterlibatan dari Honda, maka mereka bisa diterima sebagai CRT.

Apakah mesin CRT harus menggunakan mesin produksi?

Tidak ada dalam aturan tentang jenis mesin yang harus digunakan oleh CRT. Tidak ada apapun dalam aturan yang secara eksplisit membedakan sepeda motor balap CRT dari prototipe pabrik, selain tunjangan bahan bakar lebih besar 24 liter, bukan 21. Aturan hanya menyatakan bahwa mesin MotoGP harus “prototipe”.

Masalahnya adalah, definisi dari kata “prototipe”. Dan sepeda motor pada kenyataannya terdiri dari bukan hanya mesin saja.

Perbandingan terdekat bisa dilihat pada kelas Moto2, dimana chassis harus prototipe, desain dan konstruksi dibebaskan sesuai batasan Peraturan Teknis FIM Grand Prix. Frame utama, swingarm, tangki bahan bakar, jok dan fairing/bodywork dari sepeda motor non-prototipe tidak dapat digunakan.

Pada kenyataannya, penggunaan chassis produksi hampir pasti menjadi poin yang diperdebatkan. Sebuah chassis yang dirancang untuk digunakan pada jalan umum, atau untuk digunakan dengan ban lembut Pirelli yang digunakan di World Superbike tidak akan bekerja dengan beban yang lebih tinggi yang dihasilkan dan dibutuhkan oleh spesifikasi rock-solid ban Bridgestone yang digunakan di MotoGP. Chassis tidak akan cukup bekerja, dan membutuhkan desain yang berbeda.

Modifikasi mesin apa saja yang diperbolehkan untuk motor CRT?

Seperti yang disebutkan di atas, tidak ada dalam buku aturan tentang mesin, selain harus memiliki maksimal 4 silinder dan maksimum bore up (pembesaran diameter silinder) 81mm. Ada beberapa ketentuan tentang bahan-bahan yang dapat digunakan pada mesin MotoGP, tapi pada dasarnya tidak ada batas pada apa yang dapat dilakukan untuk mesin. Claiming Rule Teams bebas untuk melakukan apapun yang mereka inginkan pada mesin mereka.

Apakah WCM memenuhi syarat sebagai CRT dengan motor mereka yang berbasis Yamaha R1? Apakah Tim KR memenuhi syarat sebagai CRT dengan KR211V dan KR212V mereka?

Peter Clifford sekarang dianggap sebagai seorang visioner dan godfather dari Claiming Rule Teams – label yang dia sendiri sangat menolaknya. WCM itu berlaku sebagai motor CRT bahkan sebelum istilah itu ditemukan dan tidak diragukan lagi menginspirasi dan mengarahkan setidaknya beberapa pemikiran yang memicu munculnya aturan CRT.

WCM adalah chassis kustom, dibangun oleh Harris, yang mengandung sebuah mesin Yamaha R1. Internal benar-benar diubah – dalam sebuah wawancara, Clifford pernah mengatakan bahwa satu-satunya bagian yang tersisa dari mesin asli hanyalah lubang untuk baut mounting mesin – dan hanya dimensi mesin yang digunakan sebagai dasar oleh Harris untuk membangun frame. Tidak ada keraguan sama sekali bahwa WCM, jika itu akan dimasukkan untuk 2012, akan diterima sebagai mesin CRT.

Motor KR sedikit lebih rumit. V5 adalah ilegal untuk MotoGP 2012, kesampingkan KR211V berdasarkan mesin, KR212V – motor yang diproduksi oleh Tim KR di tahun 2007, menggunakan Honda 800cc V4 – akan memenuhi syarat untuk pengajuan, tapi apakah itu akan diterima sebagai entri CRT sangat terbuka untuk diperdebatkan.

Kenny Roberts dan timnya menyewa mesin RC212V dari Honda. Mesin dikelola dan dipelihara oleh personel HRC. Tim KR hanya diberi dimensi mesin untuk membangun chassis serta beberapa petunjuk untuk membantu membuat chassis lebih kompetitif. Jelas, tujuan tim ini adalah untuk berjalan secara independen dari Honda, motor dibangun dan dikembangkan sendiri. Namun, penyewaan mesin prototipe pabrik, lengkap dengan insinyur HRC – suatu kondisi yang dikenakan oleh Honda untuk sewa mesin – tampaknya menunjuk lebih ke arah keterlibatan pabrik dari pembangunan privateer. Sampai saat seperti itu terjadi, akan sulit untuk menilai.

Apakah motor CRT akan kompetitif melawan prototipe pabrik?

Para produsen sangat concern tentang tiga liter ekstra bahan bakar yang dimiliki oleh motor CRT, yang seharusnya memungkinkan untuk membuat tenaga motor lebih mudah dikelola tanpa paket elektronik besar-besaran yang sangat mahal.

Namun ini tidak berarti bahwa Casey Stoner perlu takut akan kehilangan plate #1 dari rider CRT dalam waktu dekat. The real factory bikes – Repsol Honda, Yamaha Factory dan Ducati – selalu akan berada di luar jangkauan mesin CRT. Hanya pabrikan yang mampu membayar gaji empat Alien (Valentino Rossi, Casey Stoner, Dani Pedrosa dan Jorge Lorenzo) untuk siap diperintah, dan sebagai akibatnya, hanya tim pabrik yang akan memiliki kesempatan untuk memenangkan kejuaraan dunia MotoGP, apa pun aturannya.

Tapi itu bukan poin aturan CRT. Claiming Rule Teams dimaksudkan untuk menggantikan tim satelit dan membuatnya lebih terjangkau bagi tim untuk balapan di seri MotoGP. Dengan motor CRT biaya diharapkan sekitar 1 juta euro per musim, CRT bisa menurunkan dua motor seharga sewa satu Yamaha, itupun jika mereka bisa membujuk Yamaha untuk menyewakan motor mereka karena hak istimewa ini diberikan hanya kepada bos Tech 3 Herve Poncharal. Untuk harga Honda RC213V-spec pabrik – kisaran 4,5 juta euro – Tim Claiming Rule bisa menurunkan dua mesin CRT dan membayar pembalap, mekanik serta memangkas besar-besaran anggaran tahunan mereka.

Untuk alasan ini, Carmelo Ezpeleta (CEO Dorna Sports) memutuskan ia tidak akan mensubsidi tim yang memilih untuk menjalankan mesin-mesin satelit pada tahun 2013, secara efektif ini akan memaksa tim private untuk beralih ke status CRT. Meskipun ada keluhan tentang hal ini, Ezpeleta merasa tidak menghalangi tim untuk menyewa motor dari pabrikan. Sebagai penyelenggara, ia memiliki dana untuk mendukung tim atas kebijakannya sendiri dan sepertinya telah menjadi semakin jelas bahwa selama era 800cc uang yang telah dihasilkan sebagai pendapatan sebagian besar telah hilang ke dalam pundi-pundi pabrikan.

Dan biaya sewa prototipe pabrik telah meningkat, sehingga grid telah menyusut, berarti Ezpeleta telah menghabiskan lebih banyak uang yang pada akhirnya justru memberikan nilai kurang dan kurang untuk pelanggannya: para fans, baik di track dan yang duduk di rumah menonton di TV. Dia bebas untuk menghentikan pendanaan tim yang memilih untuk menjalankan motor satelit, sama seperti tim-tim bebas untuk mencoba meningkatkan sponsor yang diperlukan untuk membayar biaya sewa penuh prototipe pabrik dari produsen.

Mengapa aturan CRT diperlukan?

Biaya balap pabrik prototipe telah menjadi tidak berkelanjutan. Biaya sewa mesin satelit telah meningkat selama beberapa tahun terakhir dan produsen telah menolak semua upaya lain untuk pemotongan biaya. Permintaan dari Dorna, FIM dan IRTA untuk menyewakan mesin sendiri berhadapan dengan resistensi dan kemudian ditawarkan dengan biaya yang bukan pilihan yang layak, sekitar 70% dari biaya sewa penuh.

Dan itu bukan hanya tim satelit yang telah terpengaruh. Biaya besar balap prototipe 800cc dengan hanya 21 liter bahan bakar pertama telah memaksa Kawasaki keluar lalu kini diikuti oleh Suzuki, meninggalkan hanya tiga produsen. Grid telah menyusut selama bertahun-tahun dan MotoGP bisa saja berakhir dengan hanya 12 motor di grid pada tahun 2012.

Apakah aturan CRT akan bekerja?

Setelah bertahun-tahun grid krang dari 20 pembalap, dan 18 atau kurang sejak 2008, musim 2012 sudah terlihat sepertinya memiliki 23 entri untuk MotoGP, 12 prototipe pabrik dan lainnya CRT 11 entri. Tim Aspar telah berencana melipatgandakan skuad mereka, dari Ducati Desmosedici tunggal untuk dua CRT bermesin Aprilia; tim Moto2 papan atas atas seperti Forward Racing, Speed Master dan BQR telah bergerak naik ke MotoGP, dan mantan skuad BSB dan WSBK yang sangat berpengalaman PBM (Paul Bird Motorsport) telah memasuk sebagai CRT.

Kualitas dari beberapa pembalap yang dibawa tim CRT merupakan sedikit masalah, tetapi juga mencerminkan rasa takut yang konservatif. Pembalap top yang tidak mendapat tempat di tim pabrikan memilih untuk bergabung dengan tim satelit MotoGP atau privateer WSBK, daripada mengambil risiko naik CRT.

Sikap hati-hati seperti ini cukup dimengerti: ketika grid MotoGP dirakit untuk pertama kalinya di Qatar, mesin CRT akan kalah besar-besaran, sebagian karena Qatar adalah salah satu track dengan horsepower besar yang akan mendukung prototipe pabrik, selebihnya – dan yang lebih penting karena mereka hanya memiliki beberapa bulan untuk pengembangan. Kesenjangan harus segera ditutup dengan cepat sepanjang musim berlangsung dan mesin CRT harus dapat mengkhawatirkan motor satelit.

Setelah motor CRT mulai mampu fight dengan motor satelit, maka mereka dapat dinilai sukses. Jika ternyata 1 juta euro memungkinkan untuk menciptakan sebuah motor balap yang kompetitif, maka aturan CRT akan terbukti. Langkah berikutnya adalah untuk memungkinkan mesin CRT ke balapan di tingkat nasional, menumbuhkan basis pembalap dan tim yang memiliki pengalaman dan mulai melihat entri reguler wild card di setiap seri MotoGP.

Pada musim 2013, aturan akan berubah lagi, dengan Dorna hanya mendukung finansial tim CRT, dan spec ECU dan rev limit kemungkinan akan diperkenalkan. Seperti halnya saat mesin Moto2 diperkenalkan, disambut dengan keluhan dan banyak keberatan-keberatan, dikatakan bahwa itu akan menjatuhkan citra di olahraga. Dua tahun kemudian, balapan Moto2 adalah salah satu yang paling ditunggu-tunggu di akhir pekan dan tak seorang pun meragukan kaliber Stefan Bradl, Marc Marquez dan Andrea Iannone. Ini akan memakan waktu, namun disinilah CRT berada.

Pertanyaan terakhir: Claiming Rule Teams adalah nama yang benar-benar terkesan bodoh. Tidak bisakah kita menyebutnya dengan sesuatu yang lain?

Ya kita bisa, dan pada saat mulai balapan di Qatar, ada kesempatan yang sangat baik bahwa nama akan berubah. Favorit saat ini adalah Constructor Racing Teams, karena jauh lebih jelas mengungkapkan apa sebenarnya kegunaaan dari aturan itu sementara tetap mempertahankan TLA (Three-Letter Acronym) yang digunakan dalam seluruh materi yang diterbitkan oleh FIM, Dorna dan IRTA.

Namun Dorna dan IRTA terbuka untuk menerima saran. Dan usulan juga telah dibuat untuk menyebutnya “Privateer” entries.

Pos ini dipublikasikan di MotoGP, Motorsport dan tag , , . Tandai permalink.