Ulasan: James Bond 007 – Goldfinger (1964)

Sampul DVD Goldfinger

Dengan Goldfinger pada tahun 1964, James Bond untuk ketiga kalinya diangkat ke layar lebar, “rumus Bond” nampak telah mencapai kematangan. Skenario kali ini kembali ditulis oleh Richard Maibaum, yang juga sukses di dua film sebelumnya, Dr No dan From Russia with Love. Maibaum telah berhasil mengidentifikasi unsur-unsur dari seri yang disukai penonton. Jadi, untuk film ini, alur ceritanya (diadaptasi dari novel terbitn tahun 1959 karya Ian Fleming yang berjudul sama) adalah meningkatkan urutan tindakan, menambah perempuan yang lebih cantik, memberi Agen 007 sebuah Aston Martin yang sarat dengan gadget rapi, dan menawarkan aktor Sean Connery untuk lebih memberikan satu-liners dan bertindak ramah tamah.

Salah satu film Bond dengan waktu durasi tayang dua jam, Goldfinger mulai menampilkan sisi-sisi ekonomi orang-orang asing. Pengembangan karakter dari From Russia with Love sedikit demi sedikit diganti dengan perhatian yang lebih besar untuk karakter yang bertindak. Ada urutan melawan beberapa kenangan (termasuk perjuangan klimaks antara 007 dan antek jahat Goldfinger yaitu Oddjob) dan adegan mengejar mobil dengan James Bond dalam Aston Martin. Selain itu dalam film ini ditunjukan pula beberapa adegan lucu seperti menembak senjata dan mendepak kursi penumpang. Tingkat kegembiraan dalam Goldfinger sukses melampaui dua film sebelumnya

Ketika Badan Intelejen Inggris memutuskan bahwa mereka ingin Pak Goldfinger diamati karena dicurigai melakukan tindakan menyimpang dalam ekonomi, James Bond dipilih untuk melakukan pekerjaan mata-matanya seperti biasa. Setelah Bond menemukan seorang wanita yang kemudian ditemukan telanjang dan mati di tempat tidurnya dengan seluruh badan dari kepala hingga kaki tertutup dengan cat emas, penyelidikan mulai mengarah pada sebuah urgensi baru. Tampaknya Goldfinger yang merencanakan sesuatu yang besar -“Operasi Grand Slam”- dan siapa saja yang mengganggu operasinya akan disingkirkan, termasuk juga James Bond. Tapi, ketika Goldfinger menangkap agen Inggris di Swiss, ia memutuskan untuk menjaga dia sebagai sandera, bukan membunuhnya. Jadi Bond kemudian menyertai kegiatan kriminal dan rombongan Goldfinger ke Kentucky, di mana Goldfinger merencanakan kejahatan terbesar dalam sejarah: menjatuhkan Benteng Emas AS, Fort Knox.

Sean Connery, kembali untuk ketiga kalinya dalam peran yang membuatnya terkenal, memainkan karakter memimpin dengan keanggunan dan kecerdasannya ia tampilkan sama dengan dalam film From Russia with Love. 007 bisa menjadi orang yang banyak tindakan atau seorang pria penuh gaya, dan Connery sukses memerankannya dengan baik. Dalam Goldfinger, Bond mendapat salah satu dari lawan-lawannya lebih baik. Karakter judul (diperankan oleh Gert Frobe) bukanlah penjahat paling jahat atau setan untuk melawan 007, tapi dia cerdas, cerdik, dan terobsesi dengan emas. Kinerja dari Frobe adalah top-notch untuk jenis peran. Ia mampu memisahkan telapak garis antara kecerdikan dan overakting, menunjukkan aspek yang berbeda dari kepribadian Goldfinger selalu yang selalu berubah-ubah -kekejaman, keserakahan, main-main, dan tekad yang berpikiran tunggal.

Dalam film Bond, antek biasanya menyediakan musuh yang lebih berwarna dari pemimpinnya, dan kali ini seorang pelayan bisu Goldfinger dari Jepang bernama Oddjob (peran oleh Harold Sakata), memulai tren ini. Hanya untuk Jaws (The Spy Who Loved Me dan Moonraker) yang mungkin tidak terkalahkan oleh Bond. Namun Oddjob adalah jenis pembunuh sekaligus penjahat yang membuat Bond sadar bahwa ia tidak bisa mengalahkannya dalam perkelahian yang adil. Bond lantas mengalahkanya lewat menyetrumkan listrik kepada oddjob.

Salah satu yang paling tak terlupakan dari setiap film James Bond adalah “Gadis Bond”, Pussy Galore (peran oleh Honor Blackman) adalah salah satu wanita mandiri yang paling sulit untuk Bond taklukan. Dalam kata-katanya sendiri, dia kebal terhadap pesona, sementara hal ini tidak mencegah dia dari berbagi saat intim atau berduaan dengan Bond. Pussy memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan daripada sekedar mengikuti Bond seperti anjing yang setia pada majikannya.

Goldfinger menjadi awal dari budaya yang terrtanam dalam mitos Bond. Lagu pembuka dikarang oleh John Barry (dinyanyikan oleh Shirley Bassey) adalah salah satu yang terbaik seri petualangan 007. Potongan dialog telah mencapai status yang hampir legendaris, seperti pertukaran ketika Goldfinger adalah untuk mengebiri 007 dengan laser. “Apakah kau mengharapkan aku untuk berbicara?” meminta Bond. Respon singkat: “Tidak, Mr Bond, aku berharap kau mati!”

Di tengah “era keemasan” Bond dari tahun 60-an, sulit untuk menilai satu film Bond sebagai yang terbaik, tetapi sejarah telah menunjukkan Goldfinger menjadi salah entri seri paling abadi. Meskipun lebih menarik perhatian dari From Russia with Love, film ini lebih menghibur. Dan tentu saja, dibutuhkan film Bond dalam arah yang sedikit berbeda untuk berkobar jejak bahwa mereka telah mengikuti sejak itu, sepanjang jalan dari Goldfinger untuk GoldenEye.

Daftar kru yang terlibat:
Pemeran: Sean Connery, Gert Frobe, Honor Blackman, Harold Sakata, Shirley Eaton, Tania Mallett, Cec Linder, Bernard Lee, Lois Maxwell, Desmond Llewelyn
Sutradara: Guy Hamilton
Produser: Harry Saltzman and Albert R. Broccoli
Penulis skenario: Richard Maibaum and Paul Dehn basis dari novel oleh Ian Fleming
Sinematografi: Ted Moore
Musik: John Barry
Distributor: United Artists

Lagu tema pembuka film:

Iklan
Pos ini dipublikasikan di James Bond, Umum dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.